Saturday, October 16, 2004
Jihad Di Bulan Ramadhan

Assalamualaikum warahmatullah...

Telah berkata Imam Ibn Qayyim al-Jawziyyah (r.h.) : "Jihad terhadap hawa nafsu, musuh yang ada di dalam diri manusia itu memiliki empat tingkatan:

Pertama, berjihad terhadap hawa nafsu dengan mempelajari ajaran Allah SWT dan RasulNya, petunjuk agama yang benar yang tidak ada kemenangan, kebahagian hidup di dunia dan di akhirat kecuali dengannya. Kalau manusia tidak mengetahui petunjuk tersebut, maka dia akan mengalami kesengsaraan hidup di dunia dan di akhirat.

Kedua, berjihad terhadapnya untuk mengamalkan petunjuk tersebut setelah diketahuinya. Jika tidak, maka pengetahuan yang dimilikinya hanya akan berwujud ilmu pengetahuan tanpa amal. Kalaupun ilmu itu tidak membahayakannya, tetapi pasti tidak bermanfaat baginya.

Ketiga, berjuang terhadap hawa nafsu dengan berdakwah dan mengajarkan kepada orang ramai akan petunjuk tersebut. Jika tidak, maka dia akan termasuk orang yang menyembunyikan petunjuk dan penjelasan yang diturunkan oleh Allah SWT. Ilmunya tidak bermanfaat, dan tidak akan menyelamatkannya dari azab Allah SWT.

Keempat, bersabar dalam perjuangan dan usaha dakwah ketika menghadapi berbagai kesulitan dalam mengajak orang lain kepada petunjuk Allah SWT, serta bertahan terhadap berbagai kesulitan itu hanya karena Allah SWT.

Apabila empat tingkatan jihad ini telah dapat dilalui dengan sempurna, maka dia akan menjadi "manusia rabbani". Para ulama salaf sepakat bahawasanya orang yang memiliki ilmu pengetahuan tidak berhak untuk disebut sebagai manusia rabbani sehinggalah dia mengetahui kebenaran, mengamalkannya dan mengajarkannya kepada orang lain. Oleh sebab itu, orang yang mempunyai ilmu pengetahuan, mengamalkannya dan mengajarkannya kepada orang lain dapat disebut sebagai orang yang mulia pada segala isi kerajaan langit.

-dipetik drp buku Fi Feqh al-Awlawiyyat oleh Dr. Yusuf al-Qardhawi

Ini ana copy dari ukhwah.com.Hmm...dalam bulan puasa macam ni pun,walaupun syaitanirrojim kena belenggu,tapi musuh kita yang utama,yang nyata tetap cuba menewaskan kita;NAFSU.


pejuang ....?Nak piatt saper tuh..?

Jihad menentang hawa nafsu tidak sama dengan jihad di medan perang.Jihad hawa nafsu adalah jihad Akbar,yakni jihad yang paling besar(utama) manakala jihad di medan perang adalah tergolong dalam jihad As'ghar(Kecil).Tetapi,tak bermakna jihad fi sabillah tu tidak boleh diringan-ringankan.Syahid di jalan Allah syurgalah ganjarannya.masya-Allah,sheikh...!

Pada bulan puasa macam sekarang ini,kekuatan iman tu adalah aset yang paling penting dalam menangkis segala bentuk serangan musuh kita tu.Ana tertarik dengan kata seorang doktor yang juga Setiausaha Agung Persatuan pengguna Islam Malaysia(nama ana selalu lupa...) yang dijemput dalam rancangan Al-Kuliyyah semalam.Beliau menerangkan bahawa sebenarnya minda memainkan peranan penting dalam membantu seseorang muslim itu berpuasa.Ini kerana jika minda disetkan supaya untuk menahan diri daripada makan dan minum serta perkara yang ditegah yan membatalkan puasa,secara langsung reseptor di seluruh badan akan bertindak untuk bertindak seperti yang telah di'program'kan dalam minda.
Misalnya,seseorang yang suka tidur di bulan puasa,sebenarnya letih bukanlah punca utamanya.Ini kerana sebelum dia berpuasa dia telah bagitahu pada dirinya sendiri ,"aku kalau puasa ni mesti cepat letih,dok rok nak buat kerja.Kena tidur jugak ning.".Itu sekadar contoh yang ana buat jer.Dengan membuatkan minda ber'kata' sebegitu,maka dia sendiri akan buat apa yang telah di'rancang' sebelum itu;tidur di bulan puasa.
Begitu juga jika seseorang yang hendak berpuasa berazam dan bertekad dalam dirinya untuk buat amal ibadat dengan banyak dalam Ramadhan,maka seluruh badannya sudah pun bersedia untuk bertindak seperti yang telah disetkan.
Jadi,seseorang yang mempunyai azam dan semangat yang kuat untuk menempuh Ramadhan kali ini,insya-Allah dia akan berjaya.Tiada azam dalam sesuatu perkara adalah mustahil.

Kekuatan iman,iltizam yang utuh dan semangat yang jitu akan menterjemahkan seseorang menjadi seorang muslim yang patuh pada arahan Allah dengan penuh ketaqwaan.
Di bulan Ramadhan kareem ini,bentuklah diri kita bukan sekadar sebagai seorang muslim yang menunaikan ibadat fardhu puasa,malah menjadi 'pahlawan' di bulan ini;Ramadhan's warrior .

Barangsiapa berpuasa Ramadhan kerana iman dan mengharap pahala dari Allah, nescaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. " (Hadith Muttafaqun 'Alaih).

Latihlah diri kita untuk mengekang diri kita daripada tunduk pada kehendak hawa nafsu,sama ada nafsu amarah,nafsu syahwat dan seumpamanya di bulan puasa ini.Sememangnya nafsu itu mempunyai kenikmatan,tetapi ia tidaklah kekal.sebaliknya,kenikmatan ganjaran Allah Taala adalah nikmat yang tidak terhingga.
Sekadar itu untuk hari ini.Komen dan saranan amat dialu-alukan.
Allahua'lam.
Wassalam


Posted at 09:56 am by sahabat_amin

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Mohd Hazimin Harun





Arkib Blog



Laman Blog Baharu



-- Anda Pengunjung Ke --






rss feed